Hukum Hakam Islam Berkaitan Wanita Sebenarnya Berpandukan Zakar Lelaki Kata Asiah Jalil..Ini HUJAH Beliau Buat Ramai GELENG KEPALA!

Hukum Hakam Islam Berkaitan Wanita Sebenarnya Berpandukan Zakar Lelaki Kata Asiah Jalil..Ini HUJAH Beliau Buat Ramai GELENG KEPALA!

Asiah siapa yang tak kenal mula menjadi tular ketika diceraikan suami kerana mengejar cita-cita menjadi peguam yang terkenal ikuti info beliau

KUANTAN: Mendakwa geram kononnya dituduh murtad kerana berkawan dengan Siti Kasim, Asiah Abd Jalil nekad untuk meninggalkan solat fardhu dan menuntut cerai daripada suaminya. Rakan seperjuangan Siti Kasim yang menentang kedatangan Dr Zakir Naik ke Malaysia itu memasang impian untuk memulakan hidup baru sebagai wanita ‘single’ yang bebas membina kerjaya yang hebat dan terlibat dalam gerakan aktivisme di peringkat antarabangsa setelah berjaya memperolehi penceraian. Beliau juga menyatakan kesediaannya untuk memberikan hak penjagaan kesemua anak kepada suaminya, disamping menggugurkan kesemua hak tuntutan yang berbentuk kewangan. Beliau berkata, “Saya sudah tiga hari sengaja meninggalkan solat fardhu.

Encik suami tuduh saya murtad kerana berkawan dengan Siti Kasim. Saya nak tunjuk kat dia, apa implikasi jika saya sudah murtad. Perkahwinan terbatal, semua ibadah saya sudah tidak sah, malah darah saya sudah halal untuk dibunuh.” Beliau juga mendakwa tidak kisah sekiranya suaminya untuk mengahwini perempuan lain, menjadi ‘khadam’ untuk menjaga anak-anak Asiah Abd Jalil. Beliau berkata,

“Jika ditakdirkan saya bercerai dengan encik suami, saya akan lepaskan hak saya untuk tuntutan nafkah iddah, mutaah dan harta sepencarian. Saya juga akan beri hak penjagaan kesemua anak saya kepada encik suami.” “Encik suami boleh kahwin lain, no big deal. Isteri(-isteri) baru encik suami boleh bekerjasama dengannya jadi khadam untuk jaga anak-anak saya.” “Saya pula akan mulakan hidup baru sebagai wanita single yang bebas.

Mungkin saya akan bekerja sambil sambung belajar di luar negara. Saya nak bina career yang hebat dan get involved dalam gerakan aktivis peringkat antarabangsa,” katanya lagi. Kakak kepada Ali Abd Jalil yang melarikan diri dari Malaysia untuk mendapatkan suaka politik di Sweden kerana didakwa menghina institusi Raja Melayu itu juga memaklumkan ingin mewarnakan rambutnya dengan warna rambut Siti Kasim bersempena hari lahirnya ke-35, namun merasakan warna lain lebih sesuai buatnya. Beliau berkata, “

Hari ni sempena hari jadi saya yang ke-35, yang encik suami langsung tak sedar akannya, saya spend time the whole day di salun rambut. Buat rebonding dan inai rambut. Mulanya nak cari warna rambut macam Siti Kasim. Tapi saya rasa warna brunette lebih sesuai untuk saya.”

Pengakuannya meninggalkan solat fardhu dan perjuangannya menuntut untuk diceraikan itu mendapat sokongan ramai rakan-rakan media sosialnya, termasuk golongan yang murtad yang kerap menghina agama Islam. Juli Jalaludin, seorang murtad yang aktif menghina Islam turut menyuarakan sokongannya, “Saya sokong awak Asiah Abd Jalil. Awak pandai, bijak, seseorang yang berfikiran sangat rasional. Saya harap semuanya berjalan lancar untuk awak.”

Asiah Abd Jalil Bukan Lagi Seorang Muslim Yang Normal – Ayah Kandung

Asiah Abd Jalil bukan lagi seorang Muslim yang normal kerana meninggalkan solat fardhu, ujar Abd Jalil Abd Rahman.

Bapa kandung kepada Asiah Abd Jalil itu juga meminta agar mereka yang mengikuti laman sosial anaknya sudi mendoakan agar puterinya itu kembali menunaikan solat fardhu secepat mungkin.

Sebelum ini Asiah Abd Jalil telah mengumumkan untuk tidak lagi melaksanakan solat fardhu dan mahu menuntut cerai daripada suaminya setelah kononnya suaminya menuduhnya murtad kerana berkawan dengan Siti Kasim.

Abdul Jalil Abd Rahman berkata, “Dalam keluarga Muslim yang setiap ahli keluarganya menjaga solat fardu 5 waktu sehari, jika salah seorang darinya cuma solat Maghrib dan Isya’ sahaja, maka ahli ini adalah dikira tidak normal.”

“Oleh itu bila Asiah meninggalkan kesemua solat fardu setiap hari maka itu adalah simptom bahawa beliau bukanlah lagi seorang Muslim yang normal,” menurutnya lagi.

Mendapati terdapat ramai yang tergamak menghasut anaknya untuk meneruskan niatnya untuk bercerai, Abdul Jalil menasihati mereka agar tidak lagi meneruskan perbuatan sedemikian.

Beliau berkata, “Membina sebuah masjid bukan satu kerja mudah. Tetapi nak meruntuhkannya walaupun masjid berjaya kekal 1000 tahun amatlah mudah. Contohnya, lihatlah apa yang berlaku di Syria.”

“Apa salahnya jika sama-sama berusaha menjaga agar masjid yang telah terbina dan telah mempunyai ahli jemaah yang agak ramai itu terus makmur.”

“Acik yang terlibat cara langsung membina masjid tersebut tentulah amat menghargai setiap sentuhan yang ikhlas untuk mengukuhkan lagi masjid itu.”

“Kalau pun tak mampu memberi sentuhan positif semoga janganlah pula meniupkan udara negatif ke atas masjid tersebut,” katanya lagi.

Menurutnya lagi, suami anaknya adalah seorang anak, suami dan ayah yang cemerlang, tidak sepertimana yang digambarkan oleh orang yang mempunyai “akal yang tak normal”.

“Acik memang menilai Hatta sebagai seorang anak, suami dan ayah yang cemerlang. Acik percaya sesiapa juga yang kenal Hatta akan bersetuju dengan penilaian Acik. Yang tak akan setuju ialah akal yang tak normal.”

Beliau juga menasihati agar mereka yang mengikuti tulisan anaknya di laman sosial agar bersikap rasional dan tidak terus menerima bulat-bulat segala dakwaan yang Asiah hamburkan di laman Facebooknya.

Beliau berkata, “Membaca tulisan Asiah dalam wallnya ini, Acik tidak nafi ada kebenarannya. Namun bagi Acik tak semua yang beliau dakwa itu kebenaran belaka.”

“Maka sukalah Acik menasihati semua peminat dan pengikut Asiah agar “yang manis jangan terus ditelan, yang pahit jangan terus dibuang”. Rationalise lah terlebih dahulu,” nasihat beliau.

Jadi tidak hairanlah mengapa beliau menghina islam dan golongan lelaki yang dengan kenyataan seperti dibawah

Hukum Wanita Memakai Parfum Menurut Islam dan Dalilnya

Menjadi diri yang diperhatikan dan mendapatkan respon positif dari semua orang adalah keinginan dari setiap wanita. Salah satu hal yang membuat hal tersebut terjadi adalah dengan adanya penggunaan parfum atau wewangian. Parfum atau wewangian adalah salah satu untuk membuat wanita percaya diri dan tidak terasa bau yang mengganggu jika sedang berkumpul atau bersama orang-orang yang lain.

Wanita yang menggunakan parfum tidak selalu dalam rangka untuk menarik perhatian lawan jenis namun ada juga yang memang menghindari agar tidak tercium bau-bau yang merusak pergaulan sehari-hari. Berikut adalah penjelasan mengenai hukum wanita menggunakan parfum.

Pendapat Mengenai Wanita Menggunakan Parfum

Di dalam fiqih wanita muslimah, ada beberapa pendapat yang berkenaan dengan penggunaan parfum bagi wanita. Ada yang memperbolehkan dan ada yang tidak. Wanita bisa mengikuti asalkan ada dalil dan pendapat yang kuat. Berikut ini adalah penjelasan mengenai wanita mengggunakan parfum dan hukumnya dalam islam.

Dilarang Mengenakan Parfum Untuk Memikat Laki-Laki

“Seorang perempuan yang mengenakan wewangian lalu melalui sekumpulan laki-laki agar mereka mencium bau harum yang dia pakai maka perempuan tersebut adalah seorang pelacur.” (HR. An-Nasa’i, Abu Daud, Tirmidzi, dan Ahmad)

Di dalam hadist ini dijelaskan bahwa perempuan yang menggunakan parfum seperti seorang pelacur. Hal ini dikarenakan wewangian yang dimaksud adalah wewangian yang sengaja dibuat untuk memancing laki-laki dalam maksud melakukan hubungan bebas. Hal ini tentu saja dilarang. Parfum memang bisa memancing jika wanita memang sengaja. Selain itu ada juga bau-bauan atau harum-haruman yang memang disengaja untuk menarik perhatian.

Dilarang Menggunakan Parfum yang Menyebabkan Munculnya Syahwat

“Wanita jika memakai parfum kemudian melewati majelis (sekumpulan) laki-laki maka ia bisa membangkitkan syahwat laki-laki dan mendorong mereka untuk melihat kepadanya. Setiap yang melihat kepadanya maka matanya telah berzina. Wanita tersebut mendapat dosa karena memancing pandangan kepadanya dan membuat hati laki-laki tidak tenang. Jadi, ia adalah penyebab zina mata dan ia termasuk pezina.” (dari Faidhul Qadir)

Beberapa kasus wanita sengaja menggunakan parfum agar mendapat perhatian laki-laki dan laki-laki tersebut menjadi terstimulus karena adanya harum yang menyengat tersebut. Untuk itu, jangan sampai wanita menggunakan parfum untuk mengundang syahwat laki-laki dan membuatnya menjadi terangsang. Kehormatan seorang wanita berada pada perilaku dan sikapnya yang mampu menjaga diri. Jangan sampai parfum yang kita kenakan menjadi penyebab adanya syahwat yang muncul dari lawan jenis.

Perempuan Menggunakan Parfum Tidak diterima Shalatnya

“Perempuan manapun yang memakai parfum kemudian keluar ke masjid, maka shalatnya tidak diterima sehingga ia mandi.” (HR Ahmad)

Permasalahan penggunan parfum tidak semata-mata hanya karena penggunaan parfumnya melainkan adanya sikap dan niat untuk merangsang lawna jenis yang bukan mahromnya. Untuk itu, jangan sampai kita berdosa hanya gara-gara persoalan parfum atau apa yang kita kenakan. Orang-orang wanita jahiliah di masa lalu biasa menggunakan parfum hanya untuk menggoda lawan jenis.

Parfum Perempuan Tidak Boleh Baunya Nampak

“Wewangian seorang laki-laki adalah yang tidak jelas warnanya tapi tampak bau harumnya. Sedangkan wewangian perempuan adalah yang warnanya jelas namun baunya tidak begitu nampak.” (HR. Baihaqi dari Syu’abul Iman)

Di dalam hadist tersebut dijelaskan bahwa perempuan jangan sampai menampakkan baunya. Artinya jangan sampai baunya sampai terasa dan menyengat kepada lingkungan sekitarnya. Bau parfum ini tentu saja menjadi kehati-hatian agar tidak menimbulkan fitnah apalagi stimulus terhadap lawan jenis.

Penggunaan Parfum Saat Wanita Keluar Rumah

“Maksud dari ‘wewangian perempuan adalah yang warnanya jelas namun baunya tidak begitu nampak’. Ulama berkata, ‘Ini bagi perempuan yang hendak keluar dari rumahnya. Jika tidak, ia bisa memakai parfum sekehendak hatinya” (Syarh Asy-Syama’il, 2:5)

Di dalam kitab yang ditulis Syarh Asy Syamail, disampaikan bahwa penggunaan parfum wanita adalah penggunaan parfum saat wanita keluar rumah. Tentu saja penggunaan parfum tidak masalah jika wanita di rumah dan bersama mahromnya. Akan tetapi sangat tidak dianjurkan jika wanita menggunakannya keluar rumah.

Sikap Kehati-Hatian Wanita dalam Menggunakan Parfum

Kondisi tubuh yang wangi dan bersih tentu saja dianjurkan oleh Islam. Untuk itu, ulama terdapat beberapa pandangan mengenai maslaah penggunaan parfum bagi wanita. Ada yang benar-benar mengharamkan ada yang masih memperbolehkan namun dengan catatan-catatan tertentu.

Sebagai wanita, tentunya jangan sampai tubuh kita pun terasa bau tidak sedap. Hal ini bisa menyebabkan lingkungan pun tidak nyamn dan risih berada di dekat kita. Untuk itu adanya harum-haruman tidak menjadi masalah jika memang tidak terlalu menyengat, harumnya tidak merangsang, dan hanya untuk kesegaran diri. Hal ini hanya kita yang bisa menilai dan memastikan. Karena kita yang tau kondisi tubuh dan keadaan diri kita sendiri.

Di sisi lain ada juga ulama yang mengharamkan. Hal ini karena diasumsikan bahwa setiap parfum adalah bisa merangsang. Untuk itu harus dihindari oleh wanita. Bagi mereka yang meyakini ini tentu saja boleh diterapkan. Namun dengan catatan, walaupun tidak mennggunakan parfum yang menyengat jangan sampai bau badan kita pun mengganggu orang-orang di sekitar kita.

Untuk itu, kita bisa mengetahui dan memahaminya dari pendapat para ulama asalkan tidak bertentangan dengan Rukun Iman, Rukun Islam, Hubungan Akhlak Dengan Iman Islam dan Ihsan, dan Hati Nurani Menurut Islam.

Untuk itu, jika memang yang hendak menggunakan parfum maka yang harus diperhatikan adalah

Baunya Menyengat atau Tidak

Untuk pemakaian wewangian kita bisa menilai apakah baunya menyengat atau tidak. Mengganggu lingkungan sekitar kita atau tidak. Jika hanya untuk diri kita sendiri maka itu tidak menjadi masalah. Yang masalah jika memang baunya menyengat dan dirancang khusus untuk merangsang lawan jenis. Kodrat Wanita dalam Islam memang suka berhias dan mempercantik diri. Namun jangan sampai ini berlebihan sehingga menggangu lingkungan kita.

Niatnya Untuk Apa

Persoalan niat adalah hal yang utama. Jangan sampai kita menggunakan parfum untuk niat yang tidak baik. Niat yang salah dan keliru. Untuk itu, perbaharui niat kita jangan sampai niat kita rusak karena telah ada tujuan untuk merangsang lawan jenis. Hati-hati karena, setan selalu menggoda manusia. Wanita Cantik Dalam Islam bukanlah mereka yang suka merangsang lawan jenis. Wanita Muslimah Menurut Islam dan Wanita Shalehah Menurut Islam adalah mereka yang memiliki aklakul karimah.

Menjaga Sikap Kita

Walaupun kita tidak menggunakan parfum, sikap kita adalah hal yang utama. Menjaga aurat, menjaga penampilan, tidak sombong dan menggunakan pakaian-pakaian terbuka adalah hal yang perlu dilakukan. Merangsang lawan jenis tidak hanya terjadi karena menggunakan parfum namun aspek lainnya. Untuk itu, sikap kehati-hatian mutlak dibutuhkan wanita, termasuk bagaimana Cara Menjaga Pandangan Menurut Islam dan Cara Menjaga Pandangan Mata.

Selain fiqh wanita tentang ini, kita juga bisa mempelajari tentang masalah wanita, seperti : Kewajiban Wanita dalam Islam, Wanita yang Baik Dinikahi Menurut Islam, Hukum Wanita Haid Masuk Masjid Dalam Islam, atau Wanita Bercadar Dalam Islam agar khazanah keislaman kita mengenai wanita bisa bertambah.

Sumber : menara.my/dalamislam.com/helangmerah.com